Pemilu 2024 Waktunya Demokrasi Gagasan, Bukan Demokrasi Pengkultusan

Minggu, 3 September 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gubernur Lemhannas RI, Andi Widjajanto

Gubernur Lemhannas RI, Andi Widjajanto

bantenraya.co | JAKARTA

Presiden Ir. Joko Widodo ingatkan para kontestan pemilu 2024 agar menjalankan kampanye yang sehat dan berkualitas. “Kita harus mengingatkan para kontestan pemilu agar menjalankan kampanye yang semakin berkualitas dan menyehatkan demokrasi, bukan kampanye gontok-gontokan, bukan kampanye yang merusak tatanan bangsa,” kata Ir. Joko Widodo dalam rekaman audio visual di Seminar Program Pendidikan Reguler Angkatan 63 di Lemhannas RI, belum lama ini.

Arti dari kata Presiden, diutamakan kepada para kontestean pemilu, mereka harus memulai kampanye yang mengurangi mobilisasi massa dan manfaatkan teknologi informasi.

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Penggunaan teknologi informasi ini diharapkan dapat melahirkan kampanye yang berintegritas yang menolak penggunaan politik SARA dan politik identitas, yang lebih mengedepankan politik ide dan gagasan, karena yang ingin kita bangun bukan demokrasi pengkultusan, bukan demokrasi idola, tapi demokrasi gagasan.

Menurut pengukuran EIU Democracy Index, Indonesia berada di kategori “Flawed Democracy” dengan skor 6,71 menempati urutan ke-52 di dunia dari total 165 negara. Merangkum dari EIU Democracy Index dan Freedom in the World, sudah ada beberapa indeks demokrasi Indonesia yang dinilai sangat baik, yaitu fungsi pemerintah, partisipasi politik, proses pemilu dan pluralisme, kebebasan sipil, proses pemilu, pluralisme dan partisipasi politik, fungsi pemerintah, otonomi personal dan hak individu.

Baca Juga :  Polisi Terapkan "One Way" di Simpang Gadog

“Akan tetapi ada beberapa variabel Indonesia yang masih buruk, yaitu kebebasan berekspresi dan berkeyakinan, hak berasosiasi dan berogranisasi, aturan hukum, dan budaya politik,” kata Gubernur Lemhannas RI, Andi Widjajanto dalam beberapa kesempatan.

Gubernur Andi menyebutkan bahwa dari semua variabel yang paling terlemah adalah budaya politik. “Budaya politik ini sangat berpengaruh dengan politik identitas, karena variabel pertamanya adalah konsensus dan kohesi politik. Empat variabel ini menjadi pekerjaan rumah dan tantangan kita menuju pemilu 2024,” lanjut Gubernur Andi.

Kalau dilihat dari indeks yang ada, maka pada dasaranya Indonesia sudah berada di peta jalan yang benar. “Indonesia sudah betul-betul berevolusi dari pemerintahan yang non-demokratis sampai tahun 1998. Lalu dengan 5 kali pemilu, indeks Indonesia meningkat secara signifikan. Tapi jangan dilupakan, karena ada pandemi Covid-19, semua negara mengalami regresi demokrasi. Juga tidak menjamin demokrasi matang, dengan serta merta menghilangkan politik identitas, ini sebagaimana contoh di Amerika Serikat dan Australia,” kata Gubernur Andi.

Baca Juga :  Akankah Rudi Maesyal Jadi Pj Bupati Tangerang?

Di tahun 2024, Indonesia akan melaksanakan perhelatan politik yang besar, pemilu nasional pemilihan presiden, DPR, DPD, DPRD, dan juga Pilkada serentak. Pemilu serentak ini akan menjadi ujian yang sesungguhnya bagi bangsa Indonesia dalam menjalankan demokrasi.

“Bukan hanya sekedar menjalankan mandat reformasi tahun 1998, tapi kita harus dapat menunjukkan bahwa Indonesia adalah negara dengan demokrasi yang matang,” papar Presiden Joko Widodo.

Situasi yang kita hadapi saat ini membutuhkan komitmen persatuan dari seluruh pihak, soliditas seluruh elemen bangsa memerlukan pemerintahan yang tenang dan kuat agar dapat bekerja sungguh-sungguh, memerlukan stabilitas politik dan keamanan untuk mengatasi tantangan di masa yang akan datang.

“Karena itu dalam pertemuan dengan KPU dan Bawaslu tempo hari, sudah saya sampaikan agar mulai disiapkan aturan main, agar pada saat pemilu saat kampanye ada aturan yang tegas mengenai tidak digunakannya politik identitas. Namun tentu saja regulasi dari KPU dan Bawaslu tidak cukup. Kita memerlukan seluruh dukungan dari elemen bangsa untuk ikut berpartisipasi melakukan pengawasan, agar politik identitas tidak terjadi,” lanjut Presiden RI tersebut.(*)

 

Penulis : hmi

Editor : hmi

Sumber Berita : Seminar Nasional PPRA 63 Lemhannas RI dilaksanakan secara hibrida di Auditorium Gadjah Mada Lemhannas RI.

Berita Terkait

Akankah Rudi Maesyal Jadi Pj Bupati Tangerang?
Membaca Peta Politik Pilgub Banten 2024, Hanya 3 Cagub
Berita ini 60 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 5 September 2023 - 09:08 WIB

Akankah Rudi Maesyal Jadi Pj Bupati Tangerang?

Minggu, 3 September 2023 - 08:47 WIB

Membaca Peta Politik Pilgub Banten 2024, Hanya 3 Cagub

Minggu, 3 September 2023 - 08:25 WIB

Pemilu 2024 Waktunya Demokrasi Gagasan, Bukan Demokrasi Pengkultusan

Berita Terbaru

Kriminal

Nyambi Jualan Miras, Toko Klontongan Digerebek Polisi

Minggu, 21 Jul 2024 - 21:11 WIB

Serang Raya

DPW PUAN Banten Dukung Zulhas Tiga Periode

Sabtu, 20 Jul 2024 - 21:19 WIB

Kabupaten Tangerang

Diduga Lawan Politik Panik, Baliho Maesyal-Intan Dirusak

Sabtu, 20 Jul 2024 - 20:59 WIB

Serang Raya

Masa Jabatan Diperpanjang, Kades Pondok Kahuru Tasyakuran

Sabtu, 20 Jul 2024 - 20:41 WIB