Oknum ASN Kesbangpol Diduga Tipu Modus Honorer 40 Juta

Rabu, 18 Oktober 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

DITEMUI KORBAN: Kadis Dukcapil Tangsel saat menerima aduan korban penipuan.

DITEMUI KORBAN: Kadis Dukcapil Tangsel saat menerima aduan korban penipuan.

Kadisdukcapil Akui Ketemu Korban Tapi Tidak Ada Aliran Dana

bantenraya.co | TANGSEL

Belum selesai dan masih hangat seorang wanita ditipu sebesar Rp 36 juta untuk menjadi honorer Satuan polisi pamong praja (Satpol PP), kejadian serupa kembali terjadi di Kota Tangerang Selatan. Kali ini oknum ASN Kesbangpol diduga telah menipu seorang warga dengan iming iming bisa jadi pegawai.

HW (inisial), oknum ASN dari Kesbangpol Kota Tangsel ini diduga melakukan penipuan dengan modus serupa yang dilakukan pegawai Satpol PP Kota Tangsel. Pelaku disebut meminta uang kepada korban Alvin hingga 40 juta rupiah.

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut Alvin, dia dikenalkan seorang temanya kepada HW. Saat itu dirinya diminta untuk menemui HW di kantor Disdukcapil kawasan Cilenggang, Kota Tangsel. Saat itu HW menemui dirinya secara langsung.

“Ketemu di Kantor Disdukcapil dan ditemui juga sama namanya Pak Gaston yang dibilang orang kepercayaan Kadis Disdukcapil,” ungkap Alvin.

Saat itu, lanjutnya, dirinya berencana ditemukan dengan Kadisdukcapil Dedi Budiawan untuk interview atas lamaran yang dia layangkan.

“Saya bertemu tanggal 31 Juli 2023 jam 1 di disdukcapil,” bebernya.

Alvin menyebut jika saat itu HW meminta uang pelicin hingga 40 juta rupiah agar bisa menjadi pegawai di Disdukcapil Kota Tangsel.

“Awalnya H nyebut 40 juta dibayar dulu 25 juta sisanya nanti kalau sudah masuk. Dia juga ngomong duit yang 25 juta ini ga bakal dikasih semua nih, nanti sisanya kalau sudah masuk,” ujarnya.

Alvin mengaku ditanggal yang sama dirinya kemudian bertemu dengan Kadisdukcapil Kota Tangsel di ruangannya. Dirinya menemui kadis bersama dengan pria yang kerap disapa Gaston.

Ada juga orang namanya Gaston itu orang kepercayaannya Kadisdukcapil.
“Tapi saya transaksi (uang) sama HW,” tukasnya.

Baca Juga :  Cisadane Meluap, Ratusan Warga Perumahan Pesona Serpong Mengungsi

Saat bertemu dengan Kadis Dukcapil, kata Alvin dirinya ditanya beberapa hal. Bahkan dia diinformasikan ihwal honor pegawai di dinas tersebut jika nantinya telah masuk.

“Iya, nanya nanya kuliah sama ngejelesin tentang honorer ASN P3K sama gajinya. Setelah itu oke nanti mulai kerjanya dikabarkan lagi lewat Gaston,” tukas Alvin meniru ucapan Kadisdukcapil.

Atas hal tersebut, kata Alvin, dirinya yakin lantaran telah bertemu dengan orang nomor satu di dinas tersebut. Selanjutnya dirinya diminta oleh HW untuk menyetorkan sejumlah uang.

“Soalnya dia ngomong berkatnya (uang) ditunggu Guston dan pak Kadisnya sekarang, makanya ane tf (transfer) 25 juta,” ujarnya.

Atas kejadian tersebut, Alvin juga mengaku telah mendatangi kantor Kesbangpol Kota Tangsel untuk meminta kejelasan terhadap HW. Namun demikian upaya tersebut sia-sia.

“Saya memutuskan untuk lapor polisi dalam waktu dekat ini,” ujarnya.

Sementara itu Sekretaris Kesbangpol A Yatna membenarkan jika HW merupakan staf di Kesbangpol Kota Tangsel. Namun dirinya menampik jika telah mengetahui ihwal kasus tersebut.

“Betul beliau staf di Kesbangpol dan PNS. Untuk permasalahan tersebut saya masih kurang paham dan tidak tahu menahu,” kilahnya.

Kadisdukcapil Akui Ketemu Korban Tapi Tidak Ada Aliran Dana

Sementara itu, Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Tangerang Selatan, Dedi Budiawan yang terseret arus penipuan modus honorer, yang diduga dilakukan pegawai Kesbangpol Tangsel HW mengklaim pihaknya tidak bisa menerima pencalonan pegawai honorer, apalagi aliran uang pelicin. Hal tersebut merujuk pada surat edaran (SE) Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Tangsel.

“Jadi tidak ada pungutan karena tidak ada penerimaan pegawai dukcapil,” kata Dedi kepada wartawan.

Dedi menepis ihwal adanya uang pelicin yang diminta Disdukcapil untuk bisa menjadi pegawai honor di dinas tersebut. Namun dirinya mengaku selalu menerima banyak lamaran dari berbagai orang.

Baca Juga :  Bea Cukai Ungkap Penyelundupan Sabu dalam Gulungan Senar Pancing

“Kalau lamaran via pos juga banyak saya terima karena kita tidak bisa nolak namanya orang mau ajukan lamaran jika yang bersangkutan maksa padahal sudah kita sampaikan bahwa Dukcapil tidak ada lowongan,” paparnya.

Dedi memastikan bahwa Gaston atau HW sebagai ASN yang diduga melakukan penipuan tidak berdinas di Disdukcapil.
“Jadi tolong jelaskan tidak ada keterlibatan Dukcapil dalam hal ini karena yang nama HW atau Gaston bukan pegawai kami,” bebernya.

Saat ditanya ihwal foto korban Alvin dengan Dedi beredar, dirinya membenarkan jika saat itu Gaston mempotret pertemuan tersebut.

“Silahkan sebut dan tulis besar besar jika saya gak pernah ada hubungan dengan yang bersangkutan kalau Gaston bawa teman yang dipoto untuk ajukan lamaran itu benar, tapi kan saya tidak janjikan apa apa namanya mau lamaran ya silahkan masa saya tolak tapi saya sudah jelaskan saat itu, jika saat ini belum ada lowongan,” ujarnya.

Dedi mengaku tidak habis pikir dan heran dengan korban. Pasalnya, dalam penyerahan uang korban tidak terlebih dahulu melakukan pengecekan.

“Kok mau kerja di Dukcapil tapi yang urus staf Kesbangpol darimana judulnya itu,” pungkasnya.

Saat ditanya soal surat perjanjian antara HW dengan korban Alvin, Dedi merasa dalam persoalan ini nama Disdukcapil dimanfaatkan.

“Waahh bisa kena pasal pencemaran ini, Dukcapil dijadikan objek penipuan penerimaan pegawai padahal kami tidak pernah umumkan hal itu. Berarti dalam hal ini Dukcapil dimanfaatkan oknum tersebut dong, kalau bisa silahkan di cek ada gak alirannya ke Dukcapil, saya jamin 1000% gak bakal ada,” tantang Dedi. (*)

Penulis : ard

Editor : dwi teguh

Berita Terkait

Benyamin Lepas 393 Calon Jemaah Haji Asal Tangsel
Bawaslu Temukan Catatan di Seleksi PPK Oleh KPU Tangsel
Terduga Pembunuh Pria dalam Sarung Diringkus
Benyamin Apresiasi Peran Ulama Dalam Pembangunan Kota
Bang Ben Ambil Formulir Penjaringan di PDI Perjuangan Tangsel
Diusung Golkar, Benyamin-Pilar Kembali Berpasangan di Pilkada Tangsel 2024
300.000 Warga Tangsel Diprediksi Mudik Lebaran
Diguyur Hujan Seharian,  Tangsel Dilanda Longsor, Banjir dan Pohon Tumbang
Berita ini 79 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 17 Mei 2024 - 11:12 WIB

Benyamin Lepas 393 Calon Jemaah Haji Asal Tangsel

Selasa, 14 Mei 2024 - 13:26 WIB

Bawaslu Temukan Catatan di Seleksi PPK Oleh KPU Tangsel

Senin, 13 Mei 2024 - 12:52 WIB

Terduga Pembunuh Pria dalam Sarung Diringkus

Senin, 13 Mei 2024 - 12:19 WIB

Benyamin Apresiasi Peran Ulama Dalam Pembangunan Kota

Selasa, 23 April 2024 - 09:36 WIB

Bang Ben Ambil Formulir Penjaringan di PDI Perjuangan Tangsel

Minggu, 21 April 2024 - 11:32 WIB

Diusung Golkar, Benyamin-Pilar Kembali Berpasangan di Pilkada Tangsel 2024

Senin, 8 April 2024 - 15:26 WIB

300.000 Warga Tangsel Diprediksi Mudik Lebaran

Rabu, 3 April 2024 - 23:48 WIB

Diguyur Hujan Seharian,  Tangsel Dilanda Longsor, Banjir dan Pohon Tumbang

Berita Terbaru

Intan Nurul Hikmah

Kabupaten Tangerang

Sekda dan Intan Bersanding  di Acara PAUD

Senin, 27 Mei 2024 - 16:57 WIB

Trend Seleb

Michelle Ziudith: Jodoh dan Kriteria Pasangan

Senin, 27 Mei 2024 - 11:48 WIB

Peristiwa

Asak’s 95 Ngelantour Berkemah di Gunung Pulosari

Senin, 27 Mei 2024 - 11:47 WIB